Ngurus Visa Schengen (Belanda & Spanyol)

Selamat Tahun Baru 2013,

Mau sedikit cerita nih tentang ngurusin schengen lewat jalur Belanda dan Spanyol. Alkisah keluarga besar bos mau pergi liburan ke Eropah taun baruan, itinerarynya Amsterdam-Roma-Paris dan London, artinya harus ngurus schengen dan UK, cukup kah waktunya?
Ohh cencuuu deg2an banget ngurusnya soalnya mepet, meskipun jaraknya sebulan, akhirnya yang pertama diurus adalah visa UK, ada masukan kalo ngurus schengen Belanda cepet keluarnya kalo ada good visa (UK dan USA)..tadinya gue pikir visa UK bakal lama sampe 10 harian, pertama dalam sejarah mengurus visa, apply hari Jumat, hari Senin bisa diambil, oh thank God *cium2 tanah* FYI, terhitung mulai tanggal 12 November 2012, pengajuan aplikasi visa Inggris yang dilakukan di Jakarta akan diproses oleh UK Border Agency di Kedutaan Besar Inggris di Bangkok, untungnya rombongan masih sempet lodging aplikasi yang di Jakarta. Oh iya sedikit cerita tentang bawa asisten rumah tangga/PRT/babysitter untuk trip ke UK, disarankan ambil visa jenis worker visa. Kmaren saya sempet kekeuh jumekeh dengan turis visa ya toh? Kan sama aja sama majikannya kesana buat jalan-jalan juga, dan worker visa diperuntukan buat yang mau kerja punya majikan tinggal tetap di UK, itu menurut saya loh. Dari konsular nelfon dan minta diulang lagi aplikasinya harus pake worker visa, dan bayar baru lagi, watjefuk! Hokehh! So wasted banget sih dan diaplikasinya ditanya kita ngegaji dia berapa per hour? Di kasih waktu libur ga? Yang cocoknya sih form itu buat yang emang mau kerja disana. Singkat cerita saat rombongan dapet visa dengan kilat, mbak baby sitter akhirnya dapet visa H-1 sebelum keberangkatan deg-deg-ser yeeeee! Dan emang ditulisanya di visa baby sitter of xxxxxx (nama majikannya)
Nah waktu ngurus schengen Belanda seperti biasa kita harus liat ke website buat appointment online, untung banget di bulan November ga terlalu banyak yang apply, jadi begitu dapet UK langsung ke Belanda, buat yang udah ada visa UK dan US tidak diwajibkan untuk dateng ke embassy, tapi buat yang apply dibawah 18 taun, orang tuanya wajib datang, kmaren kebetulan si bos udah punya visa UK tapi karena anak2nya masih dibawah umur doi wajib dateng..Oiya Belanda sebenernya ga ribet asal kita tau persyaratannya, yang ribet itu bagian pas fotonya..Di tempat nunggu disediain counter foto, kalo2 kita salah bawa foto..kaya anak2nya bos ada yang keliatan gigi, pake bando, nah ama mereka di retouch..kepala ga boleh pake bando, mulut dimingkemin, malah si kecil pake kaos diganti pake kemeja batik, kreatippp bener deh si mas nya..Eh si mas yang edit foto malah ngomong gini ke gue “saya pernah nyetak foto yg anak ini di ambasador, ga tau sih ternyata buat bikin visa”. Ya elaah mas tau gitu skalian aja diedit..Trus ada proporsional muka juga, ga boleh kekecilan ga boleh kegedean, mertuanya si bos disuruh foto ulang soalnya di foto wajahnya keliatan lebar, doi ngomong “lah ini aslinya mukanya juga lebar emang gini, mo diapain lagi?”.
Jadi ternyata memang buat visa schengen belanda mudah dan cepat, kalo masuknya sebelum jam 11, sore jam 4 hari itu juga bisa diambil, tapi buat yang jam 1 siang baru masuk aplikasinya (biasanya karena ada kekurangan aplikasi), besok harinya bisa diambil.
Nah trus ada apakah dengan scheng Spanyol? Nantikan kelanjutannya di postingan berikutnya yaa…


Bikin passport baru elektronik

Jadi nih ya paspor gue masa berlakunya masih taun 2013 sih, cuman karena gue tau ngurus paspor bisa seharian, jadi gue memutuskan untuk perpanjang saat bos lagi pergi umroh.
Nah gue mau coba layanan online paspor, gue scan lah dokumen-dokumen itu 4 dokumen aja sih: ktp, kk, surat kantor sama akte lahir. Ikutin prosesnya kita bisa milih mau buat di kanim mana sama tanggal berapa, sampe dapat surat permohonan. Sukses udah sampe disini.
Hari berikutnya setelah dapat tanggal yang gue inginkan, sumpaaah gue lupa banget cara bikin paspor, berhubung udah 5 taun yang lalu dan itupun dibikinin sama calo..hahaha..jadi gue bolak balik nanya ke petugas dari sini harus kemana, pertama beli dulu map, udah gitu nanti diperiksa sama petugas pengambilan nomor berkas asli + copy udah lengkap baru dikasih nomor antri, gue dateng udah pagi beuuuut jam 8 teng! Dan untuk layanan online gue dapet yang nomor 1..gue pikir dengan gue dtg pagi, gue akan dapet giliran semuanya di awal..gue disuruh balik lagi jam stengah 11..knapa begitu? Entah ya..hanya petugas imigrasi dan Tuhan yang tau, jam stengah 11 kurang gue dateng lagi disuruh ke loket utk dapetin slip bayaran, dan ternyata banyak aja dulu orang-orang yang dateng setelah gue udah bayar..damn u loket nomor 2 yang nyuruh dateng jam stengah 11! Apa maksud coba? Dari kasir gue bayar disuruh tunggu dulu ntar disebutin namanya buat nerima slip bayaran dan masuk proses selanjutnya, yaitu foto..yang ngantri udah banyaaaakkk beuuutttt dan utk foto gue dapet nomor antrian 540, nahhh kan dari yang pertama dateng trus dapet antrian 540, berarti udah 539 orang di depan gue..kok bisa ya??
Saat gue menulis blog ini gue masih ngantri untuk foto..hahaha, masalahnya gue rabun jauh itu tulisan di layar tv 335 apa 535..trus kalo 10 taun yang lalu gue buat paspor sendiri prosesnya gue interview dulu trus foto, nah ini sekarang gue foto dulu trus interview..
Oiya yang gue buat ini passportnya electronic, awalnya gue gak minat, karena pengennya bikin yang murmer, tapi dari loket awal gue udah ditawarin bikin electronic, ya udah deh gue terima aja, demi keamanan.
Oke sekarang gue udah di mobil, kelar bikin paspornya, dari nomor antrian 535 ke 540 ga berasa, kira2 seorang ditanyain 7-10 menitan..gue dateng ke dengan mas imigrasinya M. Raizal, etsssss dokumen gue dibanting, nanyanya strict banget, gue pun jawabnya ga basa basi, yang penting kelaaarrrr, foto, biometric, interview, mas2nya masukin summary dr interview, suruh tanda tangan, kelar deh, dikasih slip pengambilan, trus suruh lagi ke loket buat nanya kapan bisa diambil, punya gue seminggu bisa diambilnya.
Kesimpulan gue, pake layanan online lebih cepet daripada yang biasa, bahkan calo pun nunggunya lama, genggesnya, kebanyakan loket deh!!!! Dan gak ngerti maksudnya mba2 loket nomor 2 nyuruh gue dtg siang, kayanya gak rela gitu kalo gue di foto yang pertama *suudzon mode ON* kita tunggu aja minggu depan..Criiing! *ngilang*


Visa Ukraina & Polandia

Kalo bicarain Ukraina & Polandia satu kesatuan, pasti tujuannya nonton Euro Cup 2012. Sumpeeeh untung si bos gak pergi, tapi yang pergi anak-anak kantor sebelas orang lah, iya bikin kesebelasan sendiri. Halah!
First thing first, visa making, ya iyalah, kebetulan urusan ini diserahkan ke temen gue, yang disubkan kembali pake agent dokumen yang biasa dia pake. Paspor sudah diserahkan fokus kepada tiket pesawat, hotel, shipment tiket bola ke hotel dan transportasi selama disana. اَلْحَمْدُلِلّهِ disana gue dibantu sama Ibu Tereza, perwakilan KBRI yang mau nalangin dulu tiket train, mau bookingin local flight trus mau di repotin urusan sewa mobil. Makasih ya bu, oh I can’t live without you bu, muahh! Hahaha. H-3 mulai deg-degan nih visa belom jadi. Dipikir kaya biasa visa selalu jadi last minute, hari kamis temen gue cek ke agent masalah visa, katanya ditolak. What? Gue sama temen gue sampe ke kedutaan Ukraina di WTC tempatnya minimalis booo! Konsular menolak dokumen alesannya ga ada tiket bola asli. Gue jelasin kalo kita beli online, udah dilampirin juga konfirmasi pembayaran, korespondensi tiket dikirim ke hotel. Oke konsular percaya. Trusssss dokumen gue gak diterima soalnya udah lewat dari jam 12, udah tutup dan Jumat kantornya tutup untuk urus visa. Ma’jrottt!! Rasanya mulessss. Agent dokumen gue gak bisa menjelaskan ke konsular tentang tiket online, selama ini selalu dibilang dokumen gue kurang tiket asli yaitu tiket pesawat. Gue agak bingung sih, bukannya bisa ya booking tiket pesawat dulu? Dan ternyata bisa kok. Wahhh parah nih agentnya, gak ngerti bahasa inggris kayanya. Trus gue tanya yang Polandia gimana nasibnya? Karena selama ini dia bilang udah-udah aja, dan yang di otak gue, sama kaya kasus visa Portugal yang bisa dipinjam paspor, setelah dipinjam paspor dibalikin untuk distikerin. Ternyata oh ternyata, belom sama sekali alesannya di tolak ga ada tiket bola. WHAT!!! Nyai mulai murka darah naik ke kepala, rasanya pengen ngunyah menyan trus lempar ke mereka! Jangankan gue, si bos pun juga marah hebat. Oke ga ada waktu buat salah2in orang, waktunya memperbaiki. Jadilah hari Jumat pagi dengan bekal bimbingan dari kemenlu, telfon sana sini, sang konsular mendapat titah untuk menerima GUE dan temen2 Gue ( accent abg gaol pake qalqalah kubro) untuk apply visa. Pastinya diterima dengan dingin ala bule yang nyindir2 dulu, cerita cepetnya gue dateng jam 9 pagi, dikerjain sama dia jam 2 siang, jadi jam 6 sore visanya.
Trus yang Polandia gimana? Karena kemalaman ngurus visa ukraina, mereka nyuruh gue dateng hari Sabtu pagi hari, yak, dokumennya pun cukup paspor + foto + form aplikasi aja, gue disuruh tunggu sampe nanti mereka kabarin, resah juga ya udah jam 4 gak ada kabar, gue samperin lagi konsulernya, katanya dari Warsawa office libur ga ada jawaban, paling cepet hari senin visa jadi. Padahal flightnya ntar malem. Oke jadilah gue merubah haluan rombongan yang mau ke Polandia, diberangkatkan ke Ukraina malam itu juga. Dari pihak Polandia bilang paspor bisa dipinjem buat ke Ukraina dulu kalo udah pulang visa tinggal distikerin ke paspor. NGOK! Pan matchnya malah sbelom ke Ukraina. Baiklah failed with Poland, but anyway thanks to Miss Tanschka.
Akhir cerita, rombongan sukses ke Ukraina malah pake acara perpanjang tinggal segala padahal izin visa udah abis (dikasihnya itungan hari sesuai sama tiket), entah ya itu pada pede-pede bener ga takut di deportasi, meskipun satu rombongan pada dicari polisi digiring ke kantor imigrasi, tapi aman, mereka semua balik dengan membawakan saya pashmina dan coklat2an..
Seneng banget deh bisa liat orang-orang kantor seneng masang display pic ada yang ketemu Fabian Bartez, Cassilas (who da hell these people?) Foto bareng sama manager bolanya siapalah itu (maap yaak sekali lagi gue bukan penggemar bola!) mereka pun dapat pengalaman seru disana, tho’ am not with them. tapi bisa sakses pergi nonton bola 🙂


Visa Korea (Selatan)

Ada yang pernah ke Korea Selatan? Ngurus visa sendiri? Ribet gak? Keliatannya gampang. Tapi kenapa ribet yeee giliran gue. Oke, sebenernya ini bagian dari temen gue yang ngerjain visa Korea, cuman karena si bos minta diupdate sama gue, yoweis, gue juga membantu sedikit (baca: sedikiiit sekali).
Pertama pasti acuan kita sama semua persyaratan yang diinfoin di website mereka dong. Nah jenis visanya kita bingung nih, karena di dalam rombongan sebagian ada yang cuman mau wisata sebagian lagi buat bisnis. Kalo make visa bisnis bisa lebih cepet daripada visa turis. Tapi harus dilampirin gak cuman invitation letter aja, mereka minta surat izin usaha. Iya mungkin takut abal-abal ya. Nah lama kan tuh dimintain ke pengundang. Coba deh kita pake visa turis aja. Dibawalah satu bundel dokumen ke visa section. Setelah dicek, dokumen harus dilengkapin sama NPWP perusahaan, bukti bayar pajak dan slip gaji masing-masing orang. Wow ribet cuiii!! Balik lagi tanpa hasil. Nah ga taunya ada email dari pengundang, mereka ngasih invitation dan surat izin usahanya aman! Jadilah semua orang dirubah lagi dengan jenis visa bisnis. Sebelum temen gue pergi kesana, gak mau disuruh bolak balik lagi, gue telfon lah ke konsular section diterima dengan DINGIN oleh MR. YOSEPH orang local kita. Gue nanya masalah bukti keuangan selain rekening koran 3 bulan terakhir apa aja yang harus dilengkapin lagi untuk visa bisnis? Di jawabnya “ada di website, liat aja disitu!” HEH!! Dengan siapa saya bicara??? Yoseph!! Gw gigit lo!! Rawwwr!!!
Besoknya temen gue bawa Mr. Jay (perwakilan pengundang orang Korea asli) ke konsular, Mr. Jay bilang kalo mereka orang (kok kaya bahasa Glodok?) penting banget urusan bisnis harus ke Seoul segera minggu depan, kurang lebih gitu kalo dicermati, dan kayanya kalo bawa orang Korea asli lebih gampang speak2nya ke konsularnya yang asli bermata segaris. Yak mereka tukeran kartu nama, huahahaha..semenjak saat itu mereka kemudian menjadi sahabat *hah!!cerita macam apa itu??* u wish!!
Gimana hasilnya? Proses tiga hari kerja aja. Tapi sampe sekarang paspor belom nyampe di tangan. Hahaha. Katanya sih hari senin siang udah bisa diambil. Mudah-mudahan aman, soalnya berangkatnya senin malam. GUBRAK!! Doakan ya *crosiingfingers*
Ohiya, yang ngeselin nih, kayanya si ambassadornya ngasih tau ke si bos kalo proses visa bisa sehari. Ade apeee??? Niat banget nih kayanya buat dimaki. Iya kalo jalur kenalan sama dia mungkin bisa sehari. Ini kan pake jalur lewat Yoseph dkk. Pliss deh pak ambassador, mau di gigit juga nih kayanya. Rawwwrrrr!!!


Visa Azerbaijan

Baca dong judulnya di atas..visa what??? Azerbaijan, what the heck is that? Buat yang suka buka-buka peta atau bendera negara-negara yaaa familiar lah sama namanya. Untungnya gue termasuk orang yang familiar denger nama negaranya, tapi tetep bantuan mbah google nyari letak negaranya. Nyari kantor perwakilan negaranya di Jakarta, sekali lagi untung banget kantornya satu wilayah sama kantor gue. Persyaratannya juga gampang kok, seperti biasa paspor, form aplikasi, pas foto, booking tiket pesawat dan hotel sama invitation letter (ini di wajibkan), untuk pengurusannya tadinya gue mau pake messenger kantor aja, tapi sebelumnya gue cek dulu informasi ke kantor mereka ternyata harus melalui agent yang sudah ditunjuk yaitu Mulia Tour, mereka minta gue menghubungi Imran (kalo ada yang mau nomernya nanti gue share), nah mas Imran ini bener-bener teliti, sebelum diambil dokumen dia cek dulu kelengkapan sampe dia isiin tuh form kalo ada yang terlewat keisi. Biaya visa + jasa urus paspornya seorang USD 125. Apakah gue ada kendala dalam mengurus visa ini?OOhhhh seperti biasa, ga pernah lurus aja gitu nasib gue buat ngurus visa, padahal gampangkan. Kendalanya itu invitation letter dari pengundang, kebetulan grup yang gue urus ini harus menghadiri international conference, nah si lembaga ini tidak memberikan undangan, sampe gue google lagi (makasih ya mbah atas petunjuknya) nama lembaganya, websitenya, emailin sekjennya untuk minta undangan terkait visa, 1x24jam dari email yang gue kirim akhirnya dibales tapiiiii lama yeeee, pake ditanya dulu ini siapa aja yang berangkat? Posisinya apa? Udah gue bales detail lengkap, ngarep dong di reply sama invitation letter, eh balesannya dia cuman konfirmasi lagi email gue..maneeee undangannya sir????mane??? Butuh A.S.A.P iniiiihhh?? *ampe kepala berasap* gue telfon sekertaris kedutaan Azerbaijan, Miss Rosa, kali-kali aja gitu ada undangan dari mereka langsung di fax kesana, karena gue minta ke lembaga pengundang untuk directly juga ngefax ke kedutaan. Trus gue pereus-pereusin Mr. Omar, the one and only visa consular, buat bolehin proses visa tanpa invitation letter “But I must to say sorry miss, we really need your invitation letter” pake suaranya yang kok kaya orang India yeee accentnya. Baiklah sir, gue hanya menunggu undangan dari mereka. Besok pagi ada email masuk invitation letter dari si lembaga itu, yaowoooooo senengnyah. Yess, visa pun langsung dateng dengan proses 3 hari kerja saja.
Oh fyi yah, waktu gue booking tiket ke travel agent, gue bilang tujuannya ke Baku – nama ibu kotanya, dibilang gak ke daftar di sistem. Trus dia nanya itu dimana ya mba negaranya? Gue bilang Azerbaijan. Yakin gue dia ga tau itu dimana. Trus dibilang mereka gak jual tiket kesana. Masa sih? Itu travel agent gede loh, yang salesnya suka pake baju orange ada di mall-mall. Masa ga ada? Gue liat di internet kode bandaranya, gue telfon lagi ke agent, gue sebutin kode bandaranya baru deh ada -____-” . Yak cukup sekian rasanya cerita saya mengenai Azerbaijan. Kalo udah ada yang pernah kesana cerita-cerita ya negaranya kaya apa? 🙂


Itinerary Spanyol aja (ga pake berubah)

Yuk lanjut, sambil ngerjain postingan ini tetep update ke bos soal visa koreanya..
Nah awalnya memang perjalanan utamanya mau nonton bola Barca (baca: barsa bukan barka) vs Madrid, trus udah sempet pesen 4 room buat cruisin Norwegian Epic Sailing, rutenya dari Barcelona-Marseille-Majorca-Barcelona..ternyata peminatnya sedikit, akhirnya dibatalin, rata-rata pada maunya ke Paris, cuman karena si bos ada bisnis di Madrid jadi rute rombongan hanya Barcelona-Madrid, catet yahhhh! H-3 sebelum keberangkatan gue ngecek lagi semua persiapan, hotel check, tiket pesawat check, tiket bola check. Oiya untuk dapetin tiket bola ini kebetulan si bos dapet di royal box duduk sebelahan sama ownernya Barca sama Madrid, kalo tiket yang lain gue pesen sama Lori, personal assistantnya si Charles Vilarrubi (maap yaak gue bukan penggemar bola, jadi ga tau siapa dia), ternyata tiket gue yang dipesen masih kurang si Lori ngasih tau kalo gue mending pesen di FC Barca aja lewat online, tiket tambahan yang gue pesen ga banyak sedangkan FC Barca hanya menerima group diatas 12 tix..baiklah, gue pesen dari calo livefootbaltickets.com, untung masih ada, tiket aman dan akan dikirimkan ke hotel. Balik lagi ke H-3 sebelum keberangkatan gue lagi recheck kesiapan trus bikin itinerary mau ngapain aja di Barcelona, bos bbm “cari itu pulau majorca saya mau kesana? Naik apa yg cepet?” ..karena temennya si bos satu rombongan juga ternyata mau ke Majorca.. Dimaneee tuh? Langsung mbah google maps, ngitung jarak dari Barcelona ke Majorca tercepat ya by local flight, bisa pake Vueling atau Iberia, gue akhirnya memesan tiket untuk empat orang ke Majorca..trus nasib rombongan yang lain gimana? Gue tetep bikin city tour di Barcelona dong, eh malem-malem di bbmin, semua rombongan diberangkatkan ke Majorca..WHAT??? Semua??? Gak cukup juga kali pesawat, gak peduli pokoknya mo pake airlines apapun, pisah jam terbang semua rombongan pindah ke Majorca hanyak untuk satu hari gak bermalam..yak..gak bermalam! Jadi ibaratnya kaya maen-maen aja gitu dari ancol ke pulau seribu, sorenya balik lagi..cuman mikir juga dong gue harus sediain mereka transport lagi disana belom lagi yang beda flight harus dijemput iih repot deh..jadi pake alesan pereuuusss seada-adanya, flight abis! And the daynya, saat tiba di Barcelona, dua orang dari family minta ikut ke majorca, baiklah gue pesenin lewat business center hotel aman! Di hari keberangkatan gue udah mikir mereka yang ke majorca lagi terbirit-birit ke airport dong, pagi-pagi baru bangun tidur ada bbm “saya ga jadi ke Majorca, ikut city tour aja” yasalaaaaammmm..
Masih spanyol yaaa ceritanya inih…saahhh ntah kesambet apa, tiba-tiba rencana berubah “besok kita yg ke Madrid semuanya pindah ke Paris” HAH!!! oke diotak gue cancel semuanya hotel, tiket pesawat, penjemputan yang di madrid, arrange ulang untuk di Paris..tada! Beres sehari..jadilah rombongan si bos ke Paris bergabung dengan rombongan lainnya ..phewww!! Jadi kemana rutenya skarang Prancis!!
Insane!
Oiya mau sedikit share aja tentang tiket bola beli di internet, jadi gue beli 6 tiket tambahan yang dari livefootballtickets.com ternyata dikasihnya bukan berbentuk tiket tapi season card, kartu itu udah dibayar untuk satu musim game, season card ini harus dibawa sama member card FC, harus ati2..ada kejadian satu orang kantor make season card, trus pada saat dia scan cardnya alarm bunyi, disamperin sama security, sayangnya temen gue terbatas banget ngomong inggrisnya, jadi dia kasih season cardnya ke security ngomong Indonesia, trus kabur..yaaahh malah kaya maling itu sih, abis dia takut ntar ga tau apa-apa malah di bawa ke kantor polisi ga bisa balik pulang..hahaha..besoknya si pengedrop season card ini ngambil balik lagi ke hotel tapi sayangnya gue ceritain kejadian yang sebenernya mereka ngamuk, disangka kita ngambil season cardnya, karena besoknya emang ada match Barca vs Chelsea, perang mulut, perang text, iiihh..gue disuruh bayar denda €700, ebuseet perasaan di suratnya dia bilang denda €100/each card kalo ilang..tapi sumpaaahhhh gak diambil!! Labil banget sih nih bule, katanya ongkos telfon, mobil, smuaaa di chargenya ke gue, dia ngerasa rugi, ya udahlah yaaaa sapa suruh ngasihnya card, kan kita mintanya tiket noh yg bentuknya printan! Kalo pake kartu harusnya dia nemenin kita sampe masuk nonton..kan rugi banget, udah nonton bola nggak bisa, dikenain denda pula..hahh, kalo inget2 lagi emosi deh brantem sama bule *ngedumel*kipas2leher*
Yak sekian cerita saya tentang perjalanan loncat-loncatnya, oh iyaa kalo anda menanyakan apakah saya ikut??? Ooh cencuuuu saja saya ikut, apakah saya nonton bola? Oooh cencuu tidaakk!! Mending bobok pijetan..hahahahaha..


Belajar mengurus visa

Sebelum gue melanjutkan postingan cerita itinerary traveling ke Spanyol..gue mau bahas dulu tentang visa. Oke sebelumnya selama ini gue selalu minta tolong pihak travel agent buat ngurusin visa, pertama kali gue ngurus sendiri ya untuk perjalanan seorang diri ke Aussie. Untuk ngurusin visa perlu disiapkan form aplikasi negara yang dituju; pas foto ada yg minta 3.5×4.5 (biasanya schengen), 4×6; surat keterangan bekerja (jangan lupa masukin posisi + gaji) ; rekening koran (pribadi atau perusahaan); invitation letter si pengundang (jika ada atau untuk bisnis); booking hotel (bisa booking lewat online booking.com atau agoda.com ambil yang bisa free cancel aja); booking tiket pesawat (bisa minta tolong ke travel agent untuk keperluan visa); jangan lupa lengkapin juga dengan foto kopi KTP & KK (ada kedutaan yang suka minta) dan foto kopi paspor halaman depan; kalo kita bisa lengkapin itu semua niscaya lancar – Insya Allah *kepret-kepret air doa dokumennya*..
Nah masalahnya yaaaaaaaa, sedikit curhat aja, orang-orang kalo disuruh bikin visa lewat gue dengan pede cuman nitipin paspornya ajah..LO PIKIR GUE KENAL AKRAB SAMA LO???? *sewotttt*
Foto kopi KTP dan KK membantu gue (jelas gue suruh orang lain lagi buat ngisiin :p) buat ngisi form aplikasi, dimana rumahnya, keluarganya, simpenannya (uppsss!!)..malah suka gak ada yang ngasih pas foto, udah dimintain lamaaa banget dikirimnya, giliran di kasih pas fotonya ngasal..HALLOOO, INI BUKAN KONTES MODEL YA??? Kok ada sih yang ngasih pas foto pake pose miring serong kiri 35 derajat senyum ala papan billboard pilkada??? Jelas di reject sama konsularnya..Ada lagi yang ngasih keliatan giginya..sumpah ga boong!! Waktu gue ngasih foto si bapak A ke pak Muhammad, gue agak ragu soalnya ini bapak bukan cuman senyum simpul aja tapi senyum 5 jari, yakkk keliatan abis gigi gede-gedenya itu. Sampe gue bilang “Pak Muh (panggilan akrab), gapapa ya bikin visa fotonya keliatan gigi?”, “oh gak papa mba, coba saya liat dulu kaya gimana mba” kata pak Muh. “Tapi bener ya bisa ya pak? Jangan di ketawain ya pak” kata gue sambil kasih amplop isinya foto si pak A. “Ooooh…” Terdiam sejenak senyum nahan ketawa, yakin gue dia pasti mau ngakak. “Saya usahakan ya mba, tapi kalo ada yang lebih baik nanti tolong kirim lewat email” lanjut pak Muh. Nah lo, apa tuh maksudnya? Itu aja udah paling bener deh mukanya. Jadi ya, curhat lagi nih, si bapak A orang sibuk yang susah dimintain pas fotonya, gw googling namanya gak ada itu foto yang bener, kakak gue yang baik hati entah dapet darimana idenya dia googling nama anaknya, masuk ke fbnya, dapet foto keluarganya..mmm, kakak gue emang ada bakat jadi stalker.. kebetulan si bapak lagi bersender di dinding putih, tetap dengan senyum 5 jari!! Croplah itu foto..tadaa!! Jadi pas foto..untung banget visa spanyol dan UEA nya jadi pake foto itu, phewww!! Yakin gue pasti konsularnya kalo ga pada ngakak-ngakak dulu liat tuh foto..Ada lagi yang ngasih pas fotonya bibir sedikit terbuka, dude u’re not even Kim K, stop trying! Lol..mungkin dia ngerasa kaya foto FHM yaa yang kalo kata tyra banks di ANTM dibuka sedikit bibirnya biar ada efek sensual..tapi ini cowo, cong!! Yak, sekali lagi lolos meskipun sama konsularnya selalu dikomentarin dulu fotonya.
Buat yang pake jilbab make sure jilbabnya jangan sampe nutupin pipi banget ya, ini pengalaman pribadi gue saat bikin schengen Perancis, karena pipi gue tembem jadi gue selalu make jilbab scarf yang gue jepit agak kedepan biar keliatan tirus. Tapi sama konsular nya gue disuruh kirim foto yang jilbabnya gak boleh nutupin pipi. Gue kirim yang baru sih, tapi visa gue ternyata udah di print pake foto yang lama, malah sama dia di tambahin kuping segala (hah??? Anehh!!).
Oiya validnya visa ini beda-beda ada yang dapet 30-45 hari, 60 maximal 90 hari, malah ada yang dapetnya sesuai sama tanggalan di bookingan tiket. Kaya Jerman dan Perancis, berdasarkan pengalaman gue apply, gue pesen tiket untuk 9 hari ya dapetnya 9 hari..kalo ada perubahan jadwal berangkat yaaa apply lagi, huhu biaya lagi deh..
Ya udah sedikit cerita tentang visa, pegel euy tangan, gue masih utang cerita tentang spanyol kan, trus ini tiba-tiba dapet bbm dari si bos buat jadwal umroh..baiklaaahhh, tugas menanti lagi..tunggu cerita berikutnya yapppss..